re

To Kill A Mockingbird [1962 USA BDRip 1080p IceBane H264 3190 MB Google Drive]

To Kill A Mockingbird [1962 USA BDRip 1080p IceBane H264 3190 MB Google Drive]

Durasi: 129 Minutes Genre: Crime, Drama, Mystery Rating IMDB: 8,4 dari 10

Label: Recent, WesternMovie, To Kill A Mockingbird, USA, 1962, Robert Mulligan, Crime, Drama, Mystery, Brock White, Frank Overton, Gregory Peck, John Megna, Ruth White, BDRip, , , IceBane, IMDB, Oscar, AFI,
IMDB: http://www.imdb.com/title/tt0056592

Director: Robert Mulligan
[Lihat juga film yang disutradari oleh : Robert Mulligan]

Casts: Brock White, Frank Overton, Gregory Peck, John Megna, Ruth White
[Lihat juga film yang dibintangi oleh : Brock White]
[Lihat juga film yang dibintangi oleh : Frank Overton]
[Lihat juga film yang dibintangi oleh : Gregory Peck]
[Lihat juga film yang dibintangi oleh : John Megna]

[Koleksi juga film : Top IMDB] lainnya
[Koleksi juga film : Oscar Winners] lainnya
[Koleksi juga film : Top AFI] lainnya

Link Download Google Drive : Click Here
Quality: BDRip IceBane H264 Size: 3190 MB
Audio: English
Subtitle Soft Muxed: English, Indonesia
Password: AdMaioremDeiGloriam



To Kill a Mockingbird adalah film drama Amerika hasil diadaptasi dari novel yang berjudul sama karangan Harper Lee yang disutradari oleh Robert Mulligan. Film ini dibintangi oleh Mary Badham sebagai Scout dan Gregory Peck sebagai Atticus Finch. Film ini, dinilai oleh banyak kalangan sebagai salah satu film terbaik yang pernah ada, menerima ulasan yang sangat baik dari para kritikus, dan juga meraih sukses di 'box office, menghasilkan lebih dari 10 kali anggarannya. Pada 1995, film ini didaftarkan dalam National Film Registry. To Kill a Mockingbird menduduki peringkat ke-25 dalam daftar film terbaik Amerika sepanjang sejarah versi AFI's 100 Years...100 Movies (10th Anniversary Edition), yang dibuat oleh Lembaga Film Amerika. Pada 2003, AFI menggelari Atticus Finch sebagai pahlawan dalam film terhebat pada abad ke-20. To Kill a Mockingbird menandai debut film Robert Duvall, William Windom, dan Alice Ghostley.

Sinopsis / Plot / Resensi / Ringkasan Cerita / Reviu:
Rev. Sykes : Miss Jean Louise. Miss Jean Louise. Stand up. Your father's passing.

Itulah kalimat yang diucapkan salah seorang pendeta kulit hitam untuk mengajak Jean Louise 'Scout' Finch (Mary Badham) berdiri. Scout adalah seorang gadis tomboy berumur 6 tahun, putri dari pengacara Atticus Finch (Gregory Peck). Saat kalimat itu diucapkan, Atticus baru saja menjalankan tugasnya, membela seorang warga kulit hitam Tom Robinson (Brock Peters), yang dituduh memerkosa wanita kulit putih Mayella Violet Ewell (Collin Wilcox). Ajakan pendeta itu dimaksudkan untuk menghormati apa yang telah diperjuangkan sang ayah dalam membela kebenaran di pengadilan. Sebuah momen yang menggetarkan dalam film ini, saat seluruh warga kulit hitam yang menghadiri persidangan itu berdiri di balkon memberikan penghormatan yang tulus untuk Atticus Finch. Hanya berdiri. Tanpa yel-yel ataupun teriakan emosional lainnya. Namun, itu sudah cukup untuk menghasilkan sebuah adegan yang menggetarkan.



Dari mengikuti proses persidangan tersebut sebenarnya sudah dapat diketahui bahwa tuduhan untuk Tom sangatlah lemah. Hanya didasarkan pada keterangan dua orang saksi, Mayella sebagai saksi korban dan ayahnya, Bob Ewell (James Anderson). Namun, apa daya, selain melawan mereka, Tom Robinson dan Atticus juga harus melawan duabelas anggota juri yang semuanya kulit putih. Untuk diketahui, dewan juri dalam sistem pengadilan di Amerika Serikat memiliki posisi yang sangat penting. Mereka bertugas untuk memutuskan apakah terdakwa bersalah atau tidak bersalah. Keputusan ini haruslah bulat. Sedangkan hakim bertugas untuk memimpin sidang, mengawalnya agar berlangsung tertib, dan menjatuhkan hukuman kepada terdakwa berdasar keputusan yang dihasilkan dewan juri.

Sebetulnya tidak masalah dengan warna kulit dari warga yang ditunjuk sebagai dewan juri. Apakah dia berkulit hitam atau berkulit putih. Namun, dalam kasus ini, kondisi di mana seluruh dewan juri berkulit putih dan terdakwa berkulit hitam tidak bisa diabaikan begitu saja. Mengingat kasus ini terjadi di Maycomb, Alabama, tahun tigapuluhan. Suatu era yang dikenal sebagai masa Great Depression, masa resesi ekonomi paling parah yang pernah dialami Amerika Serikat, bahkan dunia. Suatu era di mana sentimen rasial berdasar warna kulit tengah mewarnai kehidupan masyarakat Amerika Serikat dengan begitu pekatnya, tak terkecuali di kota kecil Maycomb. Memang mereka bisa hidup bersama dalam suatu wilayah. Namun, tidak berarti tidak ada kecurigaan antarras. Pun tidak serta-merta menihilkan sentimen satu sama lain. Kebanyakan warga kulit putih hidup dengan asumsi bahwa semua orang negro adalah pembohong, amoral, dan tidak bisa dipercaya.

Atticus sebenarnya sangat memahami situasi ini dan paham betul akan risiko yang diambilnya saat bersedia mengemban tanggung jawab untuk membela warga kulit hitam, sementara dia adalah seorang kulit putih. Bahkan karena itu, dia kerap mendapat intimidasi dari warga sekitar, dimusuhi, dan mendapat predikat yang terkesan merendahkan, nigger lover. Alasannya secara pribadi adalah bila dia tidak membela orang yang tertindas, dia akan kehilangan kehormatannya. Kehormatan di masyarakat, kehormatan profesi, dan juga kehormatan sebagai manusia. Yah, di saat kebanyakan warga kulit putih yang sinis memandang rendah derajat kulit hitam, masih ada Atticus Finch yang waras nurani.

Semangat Atticus ini turut dikobarkan oleh kedua anaknya, Scout dan Jem (Phillip Alford), yang terus memberikan dukungan kepada sang ayah. Walaupun kadang kala bentuk dukungannya tidak direstui Atticus karena malah mengundang bahaya. Sejak kematian istrinya saat Scout berumur dua tahun, Atticus harus membesarkan dua buah hatinya yang bandel ini seorang diri. Anak-anak yang entah mengapa tidak pernah memanggilnya Papa, namun justru memanggil dengan namanya langsung. Anak-anak yang seringkali mau tahu urusan orang dewasa. Anak-anak yang sangat penasaran dengan keberadaan tetangga mereka yang tidak pernah muncul, Arthur 'Boo' Railey (Robert Duvall). Dalam mendidik anaknya, Atticus sangat tertolong dengan keberadaan Calpurnia (Estelle Evans), asisten rumah tangga kulit hitam yang dipekerjakannya.

Keberadaan sepasang kakak beradik ini sepintas tidak berkaitan langsung dengan peristiwa genting yang tengah terjadi di kota mereka. Namun, justru dari kacamata merekalah (khususnya Scout yang menarasikan kisah film ini) konflik dalam To Kill A Mockingbird digambarkan. Hal ini tidak lepas dari ayah mereka yang berperan sangat penting dalam proses persidangan yang terjadi. Dari komunikasi yang terjadi dalam keluarga kecil ini kita bisa melihat bagaimana karakter seorang Atticus Finch, juga Jem dan Scout. Bisa dikatakan bahwa selain menjalani profesinya sebagai pengacara, dia sangat peduli akan pendidikan untuk anak-anaknya.

Selain memberikan wejangan untuk tidak mudah gentar menghadapi gertakan dari pihak lain dan pantangan untuk membalas kejahatan dengan kejahatan, ada satu pesan moral untuk direnungkan terkait dengan burung mockingbird. Mockingbird tidak pernah merugikan manusia. Tidak pernah memakan hasil kebun manusia. Tidak pernah membuat sarang di rumah-rumah manusia. Mereka hanya bernyanyi dan bernyanyi yang kemerduannya dapat dinikmati manusia. Adalah sebuah tindakan dosa bila sampai membunuh mereka. Analogi yang diimplementasikan langsung oleh Atticus dalam membela Tom Robinson di pengadilan.


Official Movie Trailer:




Ad Maiorem Dei Gloriam
Ad Maiora Natus Sum

Share

& Comment

0 komentar:

Post a Comment

 

Copyright © Amadei33™ is a registered trademark.

Designed by Template. Hosted on Blogger Platform.